Kesadaran Diri Membawa Perubahan



Oleh : Aulia Salsabila

Matahari mulai terbenam dari sudut barat, orang-orang bergegas untuk mengambil air wudhu dan melaksanakan sholat maghrib berjamaah di masjid. Namun, hal tersebut tak dilakukan oleh Nadia, anak semata wayang dari keluarga konglomerat. Nadia malah hanya tiduran sambil memegang smartphone kesayangannya. Mama dan Papanya tidak terlalu memperdulikan kegiatan Nadia sehari-hari.
            Suatu pagi, ia akan berangkat sekolah. Seuasai sarapan ia mengeluarkan mobil mewahnya. Sambil mendengarkan radionya ia menikmati perjalanannya. Sebelum ke sekolah, ia harus mampir ke rumah sahabatnya dulu. Sahabatnya sejak duduk di bangku SMP. Sudah 3 tahun mereka selalu bersama.
            Sampai di rumah Selly, Nadia pun mengklakson sebagai tanda sampainya ia di rumah Selly. Tak lama kemudian Selly pun keluar dari rumah.
            “Good morning cantik.” Sapa Selly kepada Nadia sambil tertawa kecil
            Apaan sih. Nggak usah sok manis deh.” Saut Nadia.
            ”Yaelah, disapa malah kaya gitu. Yaudah yuk buruan berangkat ntar telat loh”
            “Iye iye sabar napa sih. Pake dulu tuh Safetybeltnya”
            Sesampai di sekolah, dengan gayanya yang selangit, mereka berdua keluar dari mobil. Mereka berjalan bagaikan di redcarpet. Dengan sombongnya mereka berjalan menuju kelas. Semua mata hanya terpusat kepada mereka. Bagaimana tidak, mereka termasuk murid baru di sekolah tersebut. Mereka pindahan dari ibu kota. Mereka masih belum bisa adaptasi di lingkungan sekolah barunya.
            Bel masuk berbunyi, pada jam pertama Nadia memperkenalkan diri di depan kelas.
“Hai temen-temen. Nama gue Dhipsa Nadiana. Biasa dipanggil Nadia. Gue pindahan dari jakarta. Gue pindah ke sini gara-gara nyokap sama bokap gue diutus sama atasannya untuk pindah ke Bandung. Kalo ada yang mau ditanyain lagi tentang gue bisa follow twitter gue atau invite bbm gue aja ye.”
Sesaat kelas hening, dan teman-temannya merespon dengan kurang enak.
“eh lo anak baru, ngebet eksis banget sih lo. Sejak sampe sekolah lo caper sama anak-anak. Pengen lo apasih. Biasa aja dong jadi cewek. Gausah keganjenan kek gitu.”
“eh apasih, Cuma gitu doang aja. Alay banget deh kalian.”
Di tengah perdebatan panas itu guru mereka pun menengahi dengan bijak seraya guru selayaknya.
“Sudah anak-anak sudah.. Danny, diamlah. Dia masih anak baru, belum mengenal tentang sekolah ini. Kamu tak pantas untuk memojokkan dia.” Ujar bu Sissy dengan sifat keibuannya.
            Kelas pun menjadi  hening.
 “Nadia, silahkan kamu duduk di bangku yang kosong itu.” Kata bu Sissy sambil menunjuk kursi di sebelah Ricky.
            Ricky merupakan salah satu siswa berprestasi di sekolah tersebut. Selain pintar ia juga tampan. Berasal dari keluarga golongan menengah ke atas pula. Bisa disebut sebagai Perfectman ya walaupun memang di dunia ini tidak ada yang sempurna.
            Kemudian Nadia berkenalan dengan Ricky secara pribadi. Ternyata Ricky juga berasal dari Jakarta. Mereka merasa cocok untuk berteman. Hal itu membuat mereka selalu bersama. Nadia kagum dengan Ricky, begitu pula Ricky. Ya bagaimana Ricky tidak kagum pada Nadia? Nadianya saja cantik, pintar, gaul, badannya pun termasuk dalam kategori ideal.
            Bel pulang sekolah pun akhirnya berbunyi. Nadia segera menuju ke parkiran untuk mengambil mobilnya. Ternyata Selly telah menunggu Nadia di area parkir.
            “Akhirnya lo muncul juga. Darimana aja lo?” Kata Selly.
            “Napa sih lo. Kayanya juga barusan bel deh.”
“Tapi gue udah nungguin lo daritadi, Nad. Gue gak ada jam terakhir tadi haha.” Kata Selly sambil tertawa kecil.
“Isssh, pantes aja. Nyebelin banget sih lo. Udah buruan masuk mobil. Nanti di jalan gue mau banyak cerita.” Jawab Nadia sambil tersenyum malu.
            Selly pun mulai penasaran, Ia buru-buru masuk dalam mobil. Kemudian Nadia mulai bercerita.
            ”Udah buruan cerita lo. Hobi banget sih bikin gue penasaran gini.”
            ”Cieee lo kepo ye. Sabar nape sih sabar coooy”
            “Yaudah buruan keleus cerita.”
“Iye iye, bawel amat sih lo. Jadi gini, tadi kan gue perkenalan noh di depan kelas tapi tu gue malah dikata-katain sama si Danny, nyebelin banget gak sih. Sedih deh gue jadinya.”
Dengan sigap Selly pun memutus pembicaraan Nadia.
“Apaaa? Cuma gitu doang lo sedih? Dasar alay banget sih lo. Lo cuma mau cerita gitu doang? Kirain ada hal yang mengesankan gitu.” Protes Selly.
“Ih orang belum selesai udah main mutus aja sih lo. Dengerin baik-baik dulu. Lo tau Ricky gak? Cowok yang ganteng, idaman para wanita itu loh..”
“Iya, gue tau. Ada apa sama dia?”
”Nah, abis gue dikata-katain sama si Danny, bu Sissy nyuruh gue buat duduk disebelah Ricky. Terus ya seharian ini gue lewatin sama si tampan itu, Sel. Sumpah ya, gue deg-degan banget. Enggak kuat liat dia dari deket. Pengen ngiler mulu bawaannya.”
“Sumpah lo sebelahan sama si ganteng itu? Terus gimana? Asik gak orangnya?”
“Asik banget, Sel.. Kita nyambung mulu tiap ngomongin apa gitu. Jodoh kali ye.” Canda Nadia.
“Idih, ngarep banget lo. Kaya Ricky mau aja sama lo. Ngaca dulu, Sob.”
“Nyebelin banget sih lo. Gak bisa liat temennya seneng dikit deh kayanya. Gue turunin sini baru tau rasa lo. Dah buruan sana turun.”
“Dasar oon, ini mah udah sampe di rumah gue. Lo mau mampir gak?”
“Gue sengaja kali, haha. Gak usah deh, Sel. Lain kali aja ya.”
“Yaudah serah lo aja. Btw, makasih ya. Jangan senyum-senyum dijalan kesambet sukurin lo.”
“Yaapss, udah dulu ye. Bye.” Jawab Nadia sambil mengklakson Selly.
            Minggu yang cerah, seperti biasa Nadia bangun pada pukul 8.00 pagi. Sebelumnya ia telah membuat janji dengan Ricky untuk mengerjakan tugas sosialisasi di pedalaman. Mereka diberi tugas untuk mengamati kegiatan masyarakat desa setempat selama 3 hari. Nadia termasuk gadis yang mementingkan kebersihan tubuhnya, ia mudah sekali jijik dengan sesuatu hal yang kotor. Dari jauh ia memperhatikan Ricky yang sangat asik bermain dengan anak-anak di sungai. Lalu ia menghampiri Ricky.
“Rick, kamu apa gak jijik main di sini? Kan airnya belum tentu bersih, nanti kalo kita sakit gimana?”
“Lah, ngapain sih jijik nad? Kamu takut sakit? Coba liat anak-anak ini, sering main di sini tapi gak sakit kan?”
“Tapi kan airnya belum terjamin bersih..”
“Ini air dari pegunungan nad, ini asli dari gunung. Masa kamu masih gak yakin sama kebersihan mata air?”
“Ya tapi kan rick....”
“Tapi apa sih, Nad? Udah mending kamu bantu bersih-bersih ibu itu di rumah..”
Nadia pulang ke rumah ibu yang ditumpanginya dengan perasaan jengkel sambil cemberut. Malamnya, Ricky duduk disebelah Nadia. Ia memulai perbincangan untuk menyadarkan Nadia.
“Hai princess, bagaimana kabarmu hari ini?”  Canda Ricky.
“Ah kamu ini, bisa aja. Ada apa rick?”
“Enggak kok.. Kamu punya ada niat buat curhat sama aku gak,Nad?”
“Eh kok kamu pengertian banget sih, Rick.. Iya nih, aku pengen cerita.”
“Yaudah mulailah bercerita.”
“Jadi gini rick, kamu tau kan aku jarang ada dikeadaan kaya gini? Hidupku seneng terus tiap hari. Aku jarang bahkan hampir gak pernah mikirin orang-orang yang ada disekitar aku. Jadi aku sekarang kaya gini, belum bisa adaptasi sama lingkungan yang kumuh kaya gini. Maafin aku ya, Rick..”
“Nad, aku paham kok. Aku dulu juga kaya kamu. Terus Mamiku nasehatin aku, biar mudah adaptasi sama lingkungan.Kita harus pinter nempatin diri kita di tempat yang emang belum pernah kita kunjungi, tapi mau gak mau kita ya harus tinggal disini dan kita harus ngikutin tata tertib tinggal di sini,Nad. Inget, Nad kita disini cuma numpang...”
Nadia pun berfikir sejenak.
“Ya tuhan, kok ada orang kaya dia ini sih.. Aku pengen kaya dia Ya Allah, aku iri sama dia. Dia perfect banget jadi orang, dalem sama luarnya bagus semua. Ya Allah, aku pengen kaya ricky. Dia aja bisa adaptasi dengan cepat gitu masa aku gak bisa sih. Ayo Nad, kamu harus bisa!!” Dalam hati Nadia menyemangati dirinya sendiri.
“Wah, bener juga ya Rick apa katamu. Doain aku ya biar aku bisa berubah jadi lebih baik. Tolong bantu aku yaa Rick. Makasih banget looh” jawab Nadia.
“Iya, Nad. Memang udah semestinya kan kita sesama manusia saling membantu gini. Aku ikut seneng kok kalo kamu berubah menjadi lebih baik”
Setelah kejadian itu, Nadia sering termenung memikirkan bagaimana caranya agar dia bisa berubah menjadi sesorang yang peduli dengan sesama. Dan hingga tiba saatnya, ia tersadar jika memang ia perlu berubah. Ia harus peduli dengan sesama, tidak boleh egois lagi. Karena kita hidup di dunia ini juga membutuhkan orang lain.
0 Komentar untuk "Kesadaran Diri Membawa Perubahan"

Back To Top